Header Ads

Beruk yang Selalu Berkeliaran Bila Final Bola Sepak

amaran : post ini mempunyai bahasa kasar yang melampau, hanya pembaca tegar diperlukan



Dalam kemeriahan dan suasana yang teruja menghadapi detik sepak mula the red warriors menentang johor palsu (formerly known as johor fc) masih ada keadaan bangang yang sering berlaku setiap kali menjejakkan kaki di venue perlawanan akhir tidak kira stadium nasional bukit jalil atau stadium shah alam.

Sepertimana yang kawe pernah pelajari dari video air crash investigation dan beberapa video destroyed in seconds, setiap bencana (bencana besar relatifnya)  bermula dengan rentetan bencana kecil. Sebagaimana kejadian kiamat juga, akan muncul kiamat kecil sebelum terjadinya kiamat besar.

Mari kita kembali semula kepada titik asal perbincangan satu hala ini.

Bencana yang boleh diklasifikasikan secara besar juga lah dalam setiap kali perlawanan akhir bolasepak (the red warriors khususnya) seumpama cliche yang tidak pernah padam, ketidakcukupan tempat duduk meskipun mempunyai tiket.

Secara sinopsisnya situasi ini bermula dari pihak jakun yang lapar mengaut kekayaan secara cepat dan kebinatangan, siapa si jakun ini ?
ya..pengeluar tiket..

Mereka sebagaimana biasa akan mempraktikkan sistem kroni yamg setelah sekian lama wujud, lantak lah sesiapa pun yang memerintah virus ini tidak akan hilang selagi sistem khulafa' ar-rasyiddin tidak dilakukan.

Para pengeluar tiket akan mengeluarkan tiket tanpa kuota kepada ahli keluarga, sahabat-handai dan kenalan baru lah mereka akan menjual kepada rakyat jelata.Inilah penyebab kekecohan yang menyebabkan penyokong yang tidak dapat memiliki tiket secara sah.

ulat, ya ulat.

ini gelaran kepada makhluk bangang (sepatutnya digelar babi) yang mempunyai intelektual amat sedikit kerana didikan yang tiada dari ibu bapa.
Mereka akan meratah duit haram ketika berlangsungkan hari perlawanan dengan menawarkan harga tiket yang jauh lebih mahal dari harga asal yang mampu mencecah ratusan ringgit sekeping.

Bagi mereka yang jauh dan tidak berkesempatan untuk mendapatkan tiket perlawanan akhir tersebut mereka akan berfikir tujuh belas puluh ratus kali untuk membeli tiket yang berharga RM 110 sekeping.

Dari situasi inilah timbulnya adegan orang yang tidak bertamadun meskipun engineer, doktor, peguam, eksekutif atau tidak semua adalah golongan bangsat. 

Apa golongan bangsat ini lakukan ?





Golongan tidak bertamadun ini akan memecahkan segala-galanya untuk masuk ke dalam stadium yang sudah riuh umpama zomba-zomba dalam cerita world war z yang ingin menerobos tembok israel.

Keputusan dengan memecahkan pintu masuk stadium bukit jalil pada 29 jun 2013 tersebut telah menyebabkan golongan brader-brader dan sista-sista yang budiman dan bertamadun meskipun tidak sehebat engineer mahupun peguam itu berjaya berpeleseran di balkoni-balkoni stadium meskipun menghabiskan wang ringgit dengan membeli tiket.



"skrin tv" mereka yang ada tiket tapi tiada seat


Sedangkan si celaka dan lahanat yang tiada tiket setelah merempuh pintu masuk bersenang lenang bersorak seperti khinzir menunggu giliran disembelih.

kepada golongan-golongan ini :

1. pengurusan stadium gaji buta
2. penjual tiket kroni
3. pemecah pintu stadium
4. peminat jakun masuk tanpa tiket


anda semua tidak ubah seperti.....



ungka yang berevolusi manusia

anda fikir anda tahu Beruk yang Selalu Berkeliaran Bila Final Bola Sepak ?
anda fikir sekali lagi..

assalamualaikum....

Tiada ulasan:

I'm only responsible for what I post NOT for what you understand

Dikuasakan oleh Blogger.