Sebuah Lukisan Sundal Dari Kartunis Dee Menghina Kelantan


Prejudis, hasad dan iri hati. Bila ketiga-tiga adunan ini dicampur sebati sehingga "gadik" dan diuli dalam mangkuk seperti Dee dan dijadikan puri maka wujudlah suatu karya yang kononnya sebagai sarcasm tetapi sebenarnya merupakan salah satu campuran ammonia yang sedia wujud ketika bendalir darah melalui ginjal sehingga keluar pada tandas-tandas yang berharga 30 sen sekali masuk.

Meskipun gua sudah google siapakah sebenarnya pelukis yang bernama Dee ni, mungkin pondan yang selalu bergelek ketika minggu setiausaha atau dee mana. Namun karya yang di anggapnya sebagai 'pencium bontot' kerajaan kerana tidak senang dengan negeri kelantan yang mampu bernaung sendiri tanpa sebarang duit haram kerajaan maka golongan ini mula menghasilkan karya lah sangat.

Apa yang kurang sedak dan knorr pasti sedapnya adalah makhluk dan mangkuk Dee ini mengaitkan dengan the red warriors pasukan bola sepak kelantan.

 Sepaptutnya Sundal bukan Sendal

Mohon Dee bunuh diri jika tidak mahu memohon maaf kepada rakyat kelantan yang terasa.

Reality Show Malaysia Ketandusan Piers Morgan, Simon Cowell, dan Gordon Ramsay


Sesungguhnya Malaysia juga turut bergiat cergas dalam bidang 'reality show' tetapi mungkin sudah menjadi trending atau typical, bukan melayu sahaj, tapi malaysian, suka berdrama a.k.a kuat berdrama senang kata 'drama king'.

Disinilah letaknya mengapa Singapura lebih dikenali dari Malaysia, sebagaimana yang pernah gua katakan sebelum ini jika kita terlalu typical dan typical itu menampakkan kelemahan kita maka senang lah orang judge sesebuah komuniti itu.

Sebagaimana tajuk diatas, kita memang ketandusan bakat-bakat pengkritik yang rare-able seperti di atas yang jenis cakap terus terang yang memang mengikut maksud 'critic' itu sendiri bukan hanya semata-mata maksud kritik dari wikipedia yang boleh diedit oleh sesiapa sahaja tu.

Memang ada di Malaysia yang jenis cakap terus dan tanpa berselindung tetapi 'tidak jantan' la pulak. selalu juga keluar bab-bab drama ni, tidak padan dengan lelaki dan sudah berusia tetapi terlalu senitmental ke? Ye tak Azwan Ali.

Dari bermulanya One In A million dan sekarang popular dengan Masterchef serta Kilauan Emas, gua tengok reality show malaysia tetap dikategorikan sebagai genre 'drama'. Tanpa air mata bukan lah reality show malaysialah namanya.Ya, memang reality show diluar pun ada air mata tetapi tidaklah se trending reality show kegilaan rakyat malaysia ni.



Sebenarnya secara halusnya benda sentimental macam ni okay, drama seperti ini sebenarnya merupakan salah satu pengaruh yang sering diikuti trend masyarakat malaysia. Drama bukan hanya dikontekskan sebagai menangis dan sentimental sahaja, tetapi dalam bab lain misalnya bab merintih, meratap dan mengeluh juga boleh dikategorikan sebagai drama.

Ada facebook? Ada ramai gadis-gadis 'baru nak up' dalam friend list ? Mesti anda akan faham..... Meratap dan Merintih di Facebook

Mentaliti drama inilah yang menyebabkan ramai golongan muda-mudi kita terutama mudi la yang sudah di'hack' mentalnya, lepas clash ngan boifren mengadu, merintih, meratap sanan sini dan ada yang jenis syaitan asyik bergantung pada rambut yang tidak bertudung tu diheret untuk membunuh diri.

Kerana apa semua ini? Kerana mentaliti drama ni la, tu la syik sangat layan akademi fantasia...

Mungkin kita tidak nampak sebenarnya, ada yang berkata apa kaitan dengan drama di tv dengan kehidupan seharian.Jika diperhatikan dengan mata kasar memang tidak nampak kesannya tetapi jika di 'mikroskopi' dengan teliti ada pengaruhnya apa tidaknya, kita sering set kan di kepala dengan benda-benda lembik dan drama sebegini, mental pun tidak kuat.

Maka perlu la kita mempunyai spesis seperti piers morgan., simon cowell, gordon ramsay.Di malaysia bukannya tiada cuma sudah dan baru pupus, mungkin ada yang tidak kenal akan Paul Moss, dia jenis yang lantang cuma seringkali di boo dan tidak diberi peluang untuk terus mengkritik secara terus terang.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...