Apa Guna...Jika..




Apa guna kalau kita memboikot dan membenci serta mengutuk kalau ada yang buat group di laman sosial yang cuba menghina nabi kita serta agama kita jika kita sendiri tidak patuh dan mengikut sunnah serta teladan dari nabi kita.Kita mudah cepat melatah jika ada pihak yang tidak berakal cuba memprovokasi dan menghina tentang nabi kita,contohnya baru-baru ni kecoh pasal ada pertandingan melukis karikatur nabi junjungan umat islam di sebuah laman sosial.Tetapi tidak pula kita tunjukkan kasih sayang kita dengan mengikut segala ajaran,teguran serta sunnahnya.

Apa guna
kita mula memaki hamun,mengutuk serta sampai membakar tempat ibadah agama lain jika ada pihak yang cuba mengapikan umat islam dengan menjadikan nama Allah sebagai mainan.Tetapi adakah kita patuh dengan segala suruhan dan meninggalkan laranganNya?Sembahyang lima waktu cukupkah kita,ikut segala yang termaktub dalam rukun islam dan iman kah kita.Ataupun ada lagi yang tidak tahu apa itu rukun islam dan rukun iman.Jika semudah-mudah suruhanNya dengan menutup aurat itu pun kita sudah rasa susah nak buat apa lagi suruhanNya yang lain.

Apa guna
kita cuba menangkap dan serta mengadakan enakmen dan akta mengenai salah laku judi, jika memang sudah nampak yang judi itu haram di sisi islam.Bolehkah lagi bende yang haram boleh di halalkan?Sudah terang-terang yang judi itu haram tapi boleh di halalkan pula apa lagi yang terselindung haramnya.Kehangatan untuk layan world cup 2010 pun dah macam jadi serba salah jika terdapat unsur-unsur yang boleh memberikan dosa yang pada asalnya sepatutnya bola sepak adalah hiburan semata-mata bagi peminat bolas sepak.

Apa guna kita mengadakan majlis perkahwinan besar-besaran supaya semua orang tahu yang kita akan mendirikan masjid jika nilai sebuah perkahwinan itu di cemari oleh maksiat serta khalwat masih berleluasa sehinggakan sudah menjadi trend, mungkin istilah 'musim mengawan' tu patut di masukkan di dalam kalendar harian kita.Apa tidaknya seperti musim durian pula masalah pembuangan bayi serta pelbagai masalah membabitkan keluarga muncul seperti sumbang mahram,penceraian dan sebagainya.

Apa guna
kita menghukum serta memenjarakan sesiapa yang meminum arak jika masih ada lagi kilang serta lesen bagi penjualan arak di negara kita.Tidak ada maknanya jika tidak mahu menghapuskan penjualan arak kepada umat islam jika arak itu sendiri masih ada,ada sahaja itu mungkin tidak nampak sangat tetapi kewujudan kilang arak itu sendiri nampak sangat ketaranya.

Apa guna kita cuba nak mencampuri urusan negara-negara islam yang lain jika dalam negara kita sendiri pun banyak lagi yang tak betul dan tidak berlandaskan apa yang sepatutnya di lakukan.Sebaiknya kita patut mulakan dengan diri kita sendiri,barulah keluarga kita,kawan-kawan kita,kawasan kejiranan dan baru lah cuba memperbetulkan komuniti yang lebih besar.Jika setiap individu berusaha mahu memperbetulkan diri sendiri dulu,bukan kah itu lebih senang kerana jika semua sudah berjaya memperbetulkan diri sendiri secara automatik sebuah komuniti tu dapat di perbetulkan.

Aku ni pun bukan mahu memberi teguran kepada sesiapa tetapi mahu memperingatkan kepada diri aku juga, dan jika ada yang terbaca dan mulai sedar,alhamdulillah.Kerana bala dari Allah jika Dia mahu turunkannya kerana marah dengan sebilangan makhluk, tempiasnya makhluk-makhluk yang lain juga akan di timpa bala.

assalamualaikum..

p/s: sebuah renungan dari mamat yang mendengar khutbah jumaat di bawah pokok tanjung

















26 ada idea nak komen:

Catat Ulasan

I'm only responsible for what I post NOT for what you understand

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...